Mangsa Tebusan Dedah Perompak Mahukan Wang Untuk ‘Selamatkan’ Adiknya Sebelum Maut Ditembak

Tebusan Dedah Perompak

Kejadian cubaan merompak membabitkan tebusan di sebuah bank di Felda Ayer Tawar, Kota Tinggi berakhir dengan kematian perompak berkenaan selepas ditembak pengawal keselatan.

Mangsa tebusan Mardiah Mat Ripi, 26, menceritakan detik cemas tentang motif perompak berkenaan yang kini disahkan baik kecuali mengalami sediki trauma.

Memetik laporan Harian Metro, mangsa mendengar dengan jelas apa diperkatakan perompak berkenaan yang mahukan wang untuk ‘menyelamatkan’ adiknya. Katanya, kenyataan itu dibuat perompak terbabit ketika ditanya pelanggan bank yang terperangkap bersama dengannya.

“Ada pelanggan tanya, kenapa buat macam ini untuk menenangkan keadaan. Perompak itu cakap ‘aku tak nak buat benda ini tapi aku terpaksa adik aku ada pada dia (bos). Kalau tak dapat duit adik aku mati’ kata perompak itu.

“Hanya Allah sahaja yang tahu perasaan saya menjadi tebusan. Nyawa saya ibarat berada di hujung sabit,” katanya.

Perompak berkenaan mengugut untuk mencederakan Mardiah jika tuntutannya mendapatkan RM20,000 tidak dipenuhi pihak bank.

Mardiah merasakan insiden berlaku dengan sangat pantas ditambah pula dengan perasaan panik dan takut ketika sabit berada di keseluruhan lehernya.

Selepas mendengar tuntutan suspek, pegawai bank serta kakitangan berusaha memasukkan wang ke dalam sebuah beg galas berwarna putih sebagaimana yang diarahkan oleh perompak terbabit.

“Cuma ingat pegawai bank cakap dengan perompak itu sabar encik jangan apa-apakan budak. Rasa memang lama sabit berada di leher. Ibu juga merayu saya tidak dicederakan,” katanya.

Tebusan Dedah Perompak

Menurutnya, perompak itu juga cuba menjadikan ibunya tebusan dan menolaknya tetapi Ratnah yang sakit kaki, terjatuh. Ibunya dipaksa berdiri dan ketika perompak itu tunduk untuk bangunkan ibunya, dia ditembak pengawal keselamatan.

Menurut Ketua Polis Daerah Kota Tinggi, Superintenden Ashmon Bajah, suspek seorang lelaki tempatan berusia 19 tahun dan semakan mendapati suspek tidak mempunyai rekod jenayah lampau.

Pegawai keselamatan yang bertugas melepaskan tembakan menggunakan ‘pump gun’. Tembakan itu mengenai rusuk kanan suspek dan disahkan meninggal dunia di tempat kejadian.

Sumber: Harian Metro, BH