Hadis Hukuman Meninggalkan Setiap Waktu Solat Adalah Palsu – Mufti Wilayah

Solat merupakan tiang agama bagi Muslim dan memisahkan antara individu Muslim dan kafir. Justeru, perbuatan meninggalkan solat dengan sengaja merupakan dosa yang lebih besar daripada dosa-dosa yang lainnya.

Daripada zaman persekolahan, kita sering dimomokkan dengan hadis bahawa setiap waktu solat yang ditinggalkan akan diberikan hukuman yang berbeza. Tampil menjelaskan isu ini, Mufti Wilayah memberitahu bahawa hadis tersebut adalah palsu.

Hadis Palsu Hukuman Solat
Contoh hadis palsu yang tersebar.

Hadis yang dikatakan sebagai masyur dalam masyarakat bahawa Nabi SAW pernah bersabda dengan maksud:

“Meninggalkan satu kali solat Subuh, akan dimasukkan ke dalam neraka selama 30 tahun bersamaan dengan 60,000 tahun di dunia. Meninggalkan satu kali solat Zuhur, dosanya sama seperti membunuh 1,000 orang Islam. Meninggalkan satu kali solat Asar, dosanya sama dengan meruntuhkan Ka’bah. Meninggalkan satu kali solat Maghrib, dosanya sama seperti berzina dengan orang tua. Meninggalkan satu kali solat Isya’ satu, tidak akan diredai Allah SWT tinggal di bumi atau di bawah langit serta makan dan minum dari nikmatNya.”

Mufti Wilayah menjelaskan bahawa riwayat tersebut tidak jelas asal usulnya dan palsu. Adalah haram (dosa besar) menyebarkan hadis tersebut melainkan dengan tujuan mahu menjelaskan bahawa ianya adalah palsu.

Ada hadis yang hampir sama dengan hadis di atas yang tidak terdapat dalam kitab hadis muktabar (juga haram disebarkan kerana palsu) yang bermaksud:

“Barangsiapa yang meninggalkan solat Subuh, maka tidak ada cahaya pada wajahnya. Barangsiapa yang meninggalkan solat Zohor, maka tidak ada keberkatan pada rezekinya. Barangsiapa yang meninggalkan solat Asar, maka tidak ada kekuatan pada jasadnya. Barangsiapa yang meninggalkan solat Maghrib, maka tidak ada buah atau hasil yang boleh dipetik daripada anak-anaknya. Barangsiapa yang meninggalkan solat Isya’, maka tidak ada kenyamanan di dalam tidurnya.”

Menyebarkan sesuatu yang tidak diperkatakan oleh Rasulullah SAW adalah dosa besar sebagaimana yang disebutkan dalam hadis-hadis sahih berkenaan dengan larangan berdusta dengan menggunakan nama Nabi SAW.

Bagi masyarakat Islam, mengenal pasti kesahihan status hadis adalah penting kerana Nabi SAW telah mengancam orang-orang yang melakukan pendustaan kepadanya dan juga kalamnya (hadis) dengan sabda yang bermaksud:

“Sesiapa yang menyampaikan daripadaku sesuatu hadith yang pada sangkaannya adalah dusta maka dia adalah termasuk dalam kalangan pendusta.”
[Lihat: Muqaddimah Sahih Muslim]

 

Sumber: Mufti Wilayah Persekutuan

Tengah cari telefon bimbit baharu? Apa kata lihat-lihat dulu spec Vivo S1.

VIVO S1 : Offical launch in Malaysia

dan jangan lupa subscribe Youtube PLAY ON DEMAND.