Kuala Lumpur bandar rendah kerjaya hidup seimbang

Balik ‘On Time’ Dikira Berdosa? Ini Realiti Hitam Budaya Kerja Di Malaysia

Langgan saluran Telegram @ODISI untuk kemaskini terpantas.

Menurut Seksyen 60A (1) Akta Kerja 1955, ada tiga perkara larangan mengenai tempoh waktu masa bekerja pekerja di Malaysia, iaitu:

  1. Bekerja lebih dari lima jam berturut-turut tanpa rehat yang tidak kurang dari 30 minit,
  2. bekerja lebih dari lapan jam sehari; lebih tempoh masa (in spread-over period) 10 jam sehari,
  3. dan bekerja lebih dari 48 jam seminggu.

Sekiranya bekerja lebih dari masa yang ditetapkan, maka pekerja berhak dibayar elaun lebih masa iaitu over-time.

BACA: Timbul Rasa Tiada Keinginan Bekerja? Anda Mungkin Alami Masalah ‘Burnout’

Walaupun Malaysia bukanlah boleh diletakkan dalam kategori pekerja workholic seperti di negara Jepun atau Korea Selatan, di Malaysia tetap ada budaya hitam mengenai masa bekerja pekerja.

Antara yang paling ketara adalah budaya balik kerja on-time yang selalu dipandang serong sesetengah pihak. Bagi mereka, individu yang balik on-time adalah pekerja yang tidak bagus.

Seorang twitfemes, @InjangNation turut meluahkan perkara yang sama melalui ciapannya yang sehingga kini telah menerima lebih 10,700 ulang ciap dan 9,500 tanda suka.

Budaya Hitam Kerja Di Malaysia Balik On Time 2

Menurut Injang, ada juga yang merasakan cuti sakit atau MC adalah sesuatu yang ‘berdosa’. Malah ada juga yang tanpa timbang rasa tidak menerima alasan keluarga untuk pekerja bercuti.

Budaya Hitam Kerja Di Malaysia Balik On Time 1

Tak kisahlah anda di posisi pekerja atau majikan, budaya kerja Malaysia perlu diubah agar suasana pekerjaan di negara kita lebih sihat dan maju.

Jika anda merasakan hak anda sebagai pekerja ditindas, anda bolehlah membuat laporan di Aduan Buruh – Jabatan Tenaga Kerja.

Sebelum itu, ketahui dahulu hak anda sebagai pekerja menurut undang-undang Akta Kerja 1955.