kasih sayang mak ayah

Bezanya Kasih Mak Ayah Jika Dibandingkan Dengan Kasih Anak

POST INI PANJANG.
AKU TAK MAMPU NAK RINGKASKAN LAGI.
KALAU ADA MASA, BACALAH…

1) Teramat biasa, seorang ibu atau ayah bawa anak kecilnya atau bayi ke klinik… Waima atas benda yang kita tengok ‘amat remeh’ ataupun ‘benda macam ini pun nak risau?’. Contohnya, bayi keluar ruam merah sikit. Ala macam ruam panas. Setompok besar duit 5 sen. Dan memang bila diperiksa, ianya just normal rash.

-Macam itulah kasih sayang ibu ayah pada anaknya. Kalau boleh, nyamuk seekor gigit pun tak diberi. Berhingus selsema sikit pun tak mahu, dan biar anak cepat sembuh (walhal badan si anak perlukan masa untuk sembuh dan develop immunity).

Kita bila dah dewasa? Mak atau ayah mengadu pening sakit kepala. ada yang jawab, “alah. Biasalah tu dah tua-tua”. Baik sikit, kita bagi duit “Ini duit ayah atau mak beli Panadol ya”. Kita tak akan sampai ke tahap beria-ia jaga mak ayah kita macam mereka jaga kita dahulu.

Kita tak pantau 24 jam. Kita lena saja tidur malam walaupun mak ayah tengah demam di kampung. Kulit mak ayah yang dah tua kering, bersisik, dan sebab kering rasa gatal. Kita tak appreciate pun bila jumpa mereka. Kita guna lagi alasan, “biasalah kulit orang tua”.

2) Semalam, seorang pakcik usia 60-an datang. Nak periksa tekanan darah (BP). Sebab dia kata bila check sendiri di rumah, BP asyik tinggi. Anaknya belikan mesin BP digital.

Bila aku terangkan tentang cara guna yang betul mesin BP tu, barulah pakcik tu tepuk dahi. Salah cara dia gunakan mesin itu. Cara balutan kat lengan pun silap. Tak ada siapa ajar dia guna, katanya.

-Dah baguslah anaknya belikan mesin BP itu untuk ayahnya. Tapi anak itu tak mampu buat sebaik si ayah dahulu. Masa kita kecil dulu, ayah belikan mainan. Tanpa kita minta, ayah ajar kita cara nak main mainan itu. Ayah ajar kita cara naik basikal sampai kita pandai.

Tapi pak cik tu, anaknya tak ajar dia cara guna mesin BP. Aku tak salahkan anak pakcik itu ya. Usaha dia belikan set BP itu dah bagus. Tapi kita memang tak akan dapat layan dan balas jasa mak atau ayah sebagaimana mereka layan kita dulu.

kasih sayang mak ayah
Sumber: Wanista

3) Pagi tadi, seorang wanita lewat awal 60-an datang untuk pemeriksaan kencing manis. Dah lama dia skip follow-up di sebuah hospital. Alasannya sebab kalau ke hospital tu, walaupun swasta, tetap lama menunggu. At least datang pagi, baliknya mesti jam 1 atau 2 petang.

Dia memikirkan menjaga dua cucunya yang masing-masing ada masuk sekolah sesi pagi dan seorang sesi petang. Jadi kalau dia ke hospital, tak ada siapa nak jaga cucunya. Wanita ni kata, “kesian pula nak susahkan anaknya, sebab anaknya bekerja”.

-Pengorbanan ibu ini, sampai kita dah besar dan ada anak sendiri pun, dia yang jaga. Dapat cucu, ditatangnya cucu. Cucu dah besar, dia jaga cucu. Demi anak yang mungkin sibuk urusan cari rezeki. Kita ni mampu berkorban macam tu?

Mak ayah panggil balik, kita bagi alasan banyak meeting nak jumpa client, tunggu hujung bulan. Mak ayah panggil balik, buah rambutan dah masak kat kampung, kita kata kita dan anak-anak tak kisah makan buah (padahal mak ayah nak jumpa kita dan cucu, buah rambutan tu alasan saja).

4) Aku sendiri. Walaupun aku dah tua bangka umur 40 tahun, aku sendiri seorang doktor. Bila aku tak sihat, demam batuk, mak ayah dengar suara di telefon aku tak sihat. Macam-macam nasihat dia beri. Adakah aku tak tahu pasal kesihatan? Mereka nasihat, keep on follow-up, hari-hari tanya sampai aku sihat. Sebab mereka sayangkan aku.

-Berapa kerap kita follow-up bila mak ayah kita sakit? Adakah kita buat yang terbaik utk mak ayah kita bila kita belikan sesuatu produk yang kononnya bagus? Walhal produk itu boleh rosakkan buah pinggang mereka, walhal produk itu menunggang agama?

Kita rasa kita dah buat yang terbaik, keluar duit ribu-ribu belikan produk. Tapi kita culas mengkaji dan bertanya pada yang ahlinya. Kita cepat-cepat beli produk kononnya nak berbakti pada mak ayah.

**Artikel ini diambil daripada Facebook Khairul Faizie. Untuk ikuti beliau, anda boleh lawat laman ini.